Kliping

Giliran Stasiun Pondok Cina Jadi Lokasi Rusun TOD

Rusun Stasiun Tanjung Barat.(KOMPAS.com / DANI PRABOWO)
Rusun Stasiun Tanjung Barat.(KOMPAS.com / DANI PRABOWO)

DEPOK, KOMPAS.com – Kerja sama pembangunan rumah susun (rusun) berkonsep transit oriented development (TOD) antara Perum Perumnas dan PT Kereta Api Indonesia (KAI) terus  berlanjut. Setelah beberapa waktu lalu dimulai di Stasiun Tanjung Barat di Jakarta Selatan, kini proyek yang sama juga akan dimulai di Stasiun Pondok Cina di Depok.

Peletakan batu pertama atau groundbreaking proyek rusun TOD di Stasiun Pondok Cina dijadwalkan akan dilakukan pada Senin (2/10/2017) siang ini. Pembangunan rusun di lahan stasiun dilatarbelakangi keberadaan kereta rel listrik ( KRL) commuter line sebagai salah satu moda transportasi andalan masyarakat yang bermukim di kawasan Jabodetabek.

Saat ini, mayoritas pengguna kereta harus mengarungi jarak tempuh antara rumah dan stasiun sejauh 1 hingga 10 kilometer. Kondisi ini yang kemudian mendorong perlunya hunian yang terintegrasi atau dekat dengan stasiun KRL.

Karena itu, keberadaan rusun TOD diyakini akan mendekatkan jarak pengguna kereta api, menciptakan efisiensi biaya, waktu, dan tenaga, sehingga mampu meningkatkan kualitas hidup di perkotaan.

Pinjaman Online Baca juga: Erek erek 2d Bergambar Lengkap

“Konsep TOD memudahkan mobilisasi masyarakat. Permukiman ini akan memanfaatkan lahan yang tidak terpakai di sekitar stasiun kereta api,” kata Direktur Utama Perum Perumnas Bambang Triwibowo saat groundbreaking rusun TOD di Stasiun Tanjung Barat pada pertengahan Agustus 2017.

Selain Pondok Cina dan Tanjung Barat, rusun TOD Perumnas rencananya juga akan dibangun di Stasiun Bogor. Ketiga proyek TOD tersebut berkapasitas 5.000 unit yang diperkirakan menelan investasi sekitar Rp 2 trilliun.

Baca juga :  Penghapusan "3 in 1" Dikaji

Artikel terkait

Leave a Reply

Back to top button