Kliping

Setelah Bangunan Liar Ditertibkan, Kolong Tol Seberang Kalijodo Akan Dipagari

Bangunan semi permanen di kolong Tol Pluit, Pejagalan, Jakarta Utara pada Kamis (1/6/2017).(Kompas.com/Akhdi Martin Pratama)
Bangunan semi permanen di kolong Tol Pluit, Pejagalan, Jakarta Utara pada Kamis (1/6/2017).(Kompas.com/Akhdi Martin Pratama)

JAKARTA, KOMPAS.com – Pelaksana Tugas Gubernur DKI JakartaDjarot Saiful Hidayat meminta kolong tol Pluit terus dijaga setelah bangunan liar di sana dibongkar. Dia ingin area tersebut dipasangi pagar setelah penertiban selesai dilakukan.

“Setelah itu kami pagari kalau perlu kita tanami,” ujar Djarot di Taman Waduk Pluit, Jakarta Utara, Kamis (1/6/2017).

Dengan memberi pagar dan ditanami tumbuhan, Djarot berharap tidak ada lagi warga yang mendirikan bangunan liar di sana. Djarot sudah menginstruksikan Satpol PP untuk membongkar bangunan liar yang ada di kawasan tersebut.

“Kolong tol itu bukan tempat untuk hunian ya,” ujar Djarot.

Pinjaman Online Baca juga: Erek erek 2d Bergambar Lengkap

(baca: Bangunan Liar dan Warung Remang-Remang Kembali Padati Kolong Tol Pluit)

Sementara itu, Kepala Satpol PP DKI Jakarta Jupan Royter mengaku sudah menerima instruksi penertiban bangunan liar di kolong tol Pluitatau di seberang RPTRA Kalijodo. Jupan mengatakan, dirinya sudah melakukan cara persuasif pada warga di sana.

“Kami tetap tegas tapi kami juga enggak mau main langsung hantam. Memang salah mereka, tapi kami persuasif lah,” ujar Jupan.

Kolong Tol Pluit di Kelurahan Penjagalan, Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara, kembali dipadati dengan bangunan liar semi permanen. Bangunan yang mayoritas terbuat dari tripleks tersebut berdiri di sepanjang Jalan Kepanduan I, atau tepatnya di seberang RPTRA Kalijodo.

Bangunan di sana berderet menjadi tiga barisan. Rata-rata bangunan semi permanen berbentuk gubuk itu berukuran mulai dari 3×3, 3×4, sampai 3×5 meter persegi. Pada 2016, kawasan itu sudah ditertibkan.

Bangunan-bangunan itu ada yang berlantai semen, keramik, dan masih ada yang beralas tanah. Dindingnya kebanyakan terbuat dari tripleks, dengan atap asbes. Namun, ada juga beberapa bangunan yang sebagian dindingnya sudah terbuat dari batako.

Aparat gabungan dari Satpol PP, Polri, dan TNI diterjunkan untuk melakukan sosialisasi penertiban kawasan Kalijodo, Minggu (14/2/2016).(WARTA KOTA/PANJI BASKHARA RAMADHAN)

Baca juga :  DPRD DKI Respons Positif Lelang Dini RSUD Tarakan

Artikel terkait

Leave a Reply

Back to top button