Kliping

PTUN Menangkan Nelayan atas Gugatan Reklamasi Pulau I

Sidang putusan gugatan terhadap SK Reklamasi Pulau I di PTUN Jakarta di Cakung, Jakarta Timur, Kamis (16/3/2017)
Sidang putusan gugatan terhadap SK Reklamasi Pulau I di PTUN Jakarta di Cakung, Jakarta Timur, Kamis (16/3/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com –

Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) memutuskan mengabulkan gugatan nelayan atas SK Gubernur DKI Nomor 2269 Tahun 2015 tentang pemberian izin pelaksanaan reklamasi Pulau I.

Ketua majelis hakim yang memimpin jalannya sidang, Adhi Budi Sulistyo, dalam pokok perkara memutuskan mengabulkan gugatan penggugat dua, dalam hal ini pihak Wahana lingkungan hidup (Walhi) atas SK Gubernur tersebut.

“Menyatakan batal keputusan Gubernur Provinsi DKI Nomor 2269 tahun 2015 tentang pelaksanaan izin reklamasi ke PT Jaladri Kartika Ekapaksi,” kata Adhi, di ruang sidang PTUN Jakarta, Kamis (16/3/2017).

Pinjaman Online Baca juga: Erek erek 2d Bergambar Lengkap

(baca: Sorak-sorai Nelayan Setelah Izin Reklamasi Pulau K Dicabut)

Hakim mewajibkan agar SK Gubernur DKI tersebut dicabut. Hakim juga memerintahkan tergugat menunda keputusan Gubernur Provinsi DKI Nomor 2269 tahun 2015 tentang pelaksanaan izin reklamasi dengan segala tindakan administrasi, sampai berkekuatan hukum tetap.

“Menghukum tergugat dan tergugat intervensi dengan membayar biaya perkara secara tanggung renteng Rp 483.000,” ujar Adhi.

Putusan kemenangan pulau I bagi nelayan tersebut menjadi kemenangan ketiga. Pada dua sidang sebelumnya, hakim mengabulkan gugatan nelayan atas pemberian izin reklamasi pulau F dan K.

Baca juga :  Ada 932 Bangunan yang Disegel di Pulau D Reklamasi

Artikel terkait

Leave a Reply

Back to top button