Tanya Jawab

Sebutkan dampak alih fungsi lahan pertanian?

Berikut adalah beberapa contoh dampak alih fungsi lahan pertanian berikut dengan penjelasannya.

Berikut beberapa dampak alih fungsi lahan pertanian :

1. Berkurangnya lahan pertanian

Dengan adanya alih fungsi lahan menjadi non-pertanian, maka otomatis lahan pertanian menjadi semakin berkurang. Hal ini tentu saja memberi akibat negatif ke berbagai bidang baik secara langsung maupun tidak langsung.

Baca juga: Kunjungi ngundang.com situs penyedia undangan digital online terbaik di Indonesia

2. Menurunnya produksi pangan nasional

Akibat lahan pertanian yang semakin sedikit, maka hasil produksi juga akan terganggu. Dalam skala besar, stabilitas pangan nasional juga akan sulit tercapai. Mengingat jumlah penduduk yang semakin meningkat tiap tahunnya sehingga kebutuhan pangan juga melonjak, namun lahan pertanian justru semakin berkurang.

3. Mengancam keseimbangan ekosistem

Baca juga: XPLORE.ID Menampilkan Destinasi Wisata Terbaik diKota Anda

Dengan berbagai keanekaragaman populasi di dalamnya, sawah atau lahan-lahan pertanian lainnya merupakan ekosistem alami bagi beberapa binatang. Sehingga kalau lahan tersebut mengalami perubahan fungsi, binatang-binatang tersebut akan kehilangan tempat tinggal serta dapat mengganggu ke permukiman warga. Selain itu, adanya lahan pertanian juga membuat air hujan termanfaatkan dengan baik sehingga mengurangi efek penyebab banjir saat musim penghujan.

4. Sarana prasarana pertanian menjadi tidak terpakai

Buat membantu peningkatan produk pertanian, pemerintah telah menganggarkan biaya untuk membangun sarana serta prasarana pertanian. Dalam sistem pengairan misalnya, akan banyak kita jumpai proyek-proyek berbagai jenis jenis irigasi dari pemerintah, mulai dari membangun bendungan, membangun drainase, serta infrastruktur lain yang ditujukan untuk pertanian. Sehingga kalau lahan pertanian tersebut beralih fungsi, maka sarana serta prasarana tersebut menjadi tidak terpakai lagi.

5. Banyak buruh tani kehilangan pekerjaan

Buruh tani adalah orang-orang yang tidak memiliki lahan pertanian melainkan menawarkan tenaga mereka untuk mengolah lahan orang lain yang butuh tenaga. Sehingga kalau lahan pertanian beralih fungsi serta menjadi semakin sedikit, maka buruh-buruh tani tersebut terancam akan kehilangan mata pencaharian mereka.

6. Harga pangan semakin mahal

Ketika produksi hasil pertanian semakin menurun, tentu saja bahan-bahan pangan di pasaran akan semakin sulit dijumpai. Hal ini tentu saja akan dimanfaatkan sebaik mungkin bagi para produsen maupun pedagang untuk memperoleh keuntungan besar. Maka tidak heran kalau setelah itu harga-harga pangan tersebut menjadi mahal

7. Tingginya angka urbanisasi

Kebanyakan kawasan pertanian terletak di wilayah pedesaan. Sehingga ketika terjadi alih fungsi lahan pertanian yang mengakibatkan lapangan pekerjaan bagi sebagian orang tertutup, maka yang terjadi selanjutnya adalah angka urbanisasi meningkat. Orang-orang dari desa akan berbondong-bondong pergi ke kota dengan harapan mendapat pekerjaan yang lebih layak. Padahal dapat jadi setelah sampai di kota keadaan mereka tidak berubah karena persaingan semakin ketat.

Baca juga: Temukan Tempat Makan dan Tempat Hangout Terbaik di Kota Anda

Back to top button